Saturday, January 29, 2011

inilah hidup seorang ummufathi..

Assalamualaikum..

Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah atas segala nikmat kurniaanNya..

Minggu yang penuh kontroversi..macam-macam yang berlaku dalam minggu ni. isnin, hati terguris dengan kata-kata seseorang..agak emo aku ni kan..tapi andai anda di tetap aku,pasti anda juga terasa. kerana ia seolah-olah menjatuhkan maruahku. tapi aku ni stail x pendam dan tak reti nak dendam, bukan bermakna diri ini baik sangat, tapi bila aku dah luahkan dengan airmata, segalanya bagai hilang..bila aku tengok muka orang tu, aku tak rasa apa-apa dah, even sebelum ni rasa cam nak........................

Rabu lalu, aktiviti kokurikulum berjalan seperti biasa. minggu ini giliran sukan dan permainan. mengikut ketetapan yang diputuskan dalam mesyuarat, aktiviti mestilah dijalankan pada waktu petang, jam 5.00ptg sehingga 6.30ptg. ini perjumpaan pertama bagi kelab-kelab di bawah sukan dan permainan. so, seperti biasa, pemilihan AJK akan diadakan pada perjumpaan pertama ini. disebabkan sekarang musim hujan, kak midah yang juga guru bola jaring mencadangkan agar perjumpaan dibuat di waktu tengahari, selepas waktu pulang murid-mutid tahap 2. jadi berlangsunglah perjumpaan kami dengan jayanya.

Esoknya, khamis, ketika aku masuk kantin untuk sarapan, kebetulan guru besar juga ada disitu. maka, guru besar pun bertanya tentang perjumpaan semalam. katanya ada ibu bapa penjaga murid yang marah-marah tunggu anaknya diluar pagar, sebab anaknya tak keluar-keluar walaupun jam sudah menunjukkan pukul dua. agak terkejut. tapi aku selamber je, bersahaja memohon maaf atas kecuaian sendiri. walaupun ianya idea kak midah, tetapi aku tak leh letakkan kesalahan atas bahu dia seorang, sebab guru bola jaring ada tiga orang, so kami semua bersalah lah. alasannya, kami tak maklumkan pada pihak atasan dan ibu bapa akan perjumpaan itu hingga menyusahkan ibubapa yang menunggu anaknya. memang aku tidak terfikir tentang itu sebabnya hari itu aku agak moody disebabkan kata-kata orang itu, aku hanya diam dan mengikut saja. perkara itu berlarutan sehingga dibawa ke dalam KMK. kebetulan pulak aku tiada dalam KMK khamis tu, sebab ada tasmik, jadi kak midah lah juga terpaksa menjawab bagi pihak bola jaring. sehingga jumaat, kak midah masih terkejut dengan apa yang berlaku, dan dia sangat-sangat risau dan terkilan. tapi aku cakap kat dia, tenanglah kak midah, guru bola jaring tiga orang, tapi seolah-olah dia seorang je guru bola jaring, risau terlebih. perkara nak berlaku dan ianya telah berlaku.

jumaat, satu lagi kontroversi berlaku, melibatkan politikus dan jagoan kampung. macamana aku tersepit di celah-celah pergolakan politik felda ini pun aku tak tau..ceritanye camni..untuk pemilihan pemain bola jaring sekolah dan latihan pemain tu, aku memohon bantuan seorang ahli PIBG sekolah yang agak rapat denganku. maklumlah aku tak mampu memberi komitmen setiap petang melatih mereka, terutama agak sukar untuk aku nak mengheret muhammad setiap kali ada latihan, jadi aku memohon jasa baik kak ida tolong. malangnya sewaktu pemilihan orang lain yang datang tanpa diundang. bagai orang mengantuk disorongkan bantal, aku pun dengan sukahatinya memohon bantuan ibu kepada murid yang menjadi calon pemain sekolah tu untuk melatih. maka, semua pemain sekolah serta murid-murid yang pernah bermain bola jaring bermain di padang futsal tempat geng-geng kak su ( ibu pemain sekolah tu) bermain. rupa-rupanya kak su dan kak ida ni tak sebulu..kak ida mewakili golongan 'wanita' dan kak su mewakili golongan 'puteri'. pergolakannya dah lama bermula dari pemilihan puteri dan berlanjutan hingga ke padang bola jaring.. aku manalah tahu semua tu..tau pun bila kak ida datang jumpa aku petang jumaat tu mengadu kat aku yang semua geng 'kecil' dia (anak murid aku yang bermain wakil sekolah) lari ke padang futsal (lari ke geng k.su), kata kak ida, dulu budak-budak kecik tu tak dipandang pun oleh geng padang futsal, selalunya kalau geng padang futsal tak cukup pemain, mereka main bola jaring dengan budak-budak lelaki yang melepak kat padang tu. geng kak ida yang bermain di dewan je layan budak-budak kecik tu. sekarang ni budak-budak kecik tu pulak yang jadi rebutan. aku yang tak tau apa-apa hanya memohon maaf atas apa yang berlaku dan semuanya bukan atas kehendak aku nak melaga-lagakan mereka.

mak kata, ada peluang untuk aku mainkan peranan utk berdakwah dengan mereka. aku agak janggal sebenarnya bersama dengan mereka yang 'not proper attire a.k.a so sexy. tapi Allah dah pilih aku bersama mereka. memang aku patut buat sesuatu..tapi macamana yerr..pergolakan tu aku takkan sentuh bila bersama puteri-puteri tapi hati-hati wanita juga aku perlu jaga. ya Allah ya tuhanku bantulah aku...

p/s: bila puteri dan wanita tak sebulu, bolehkah seorang 'nisa' menghulurkan bantuan? ;)


ummufathi @ FJU,
3.58pm

2 comments:

  1. syukran dik..moga terus diberi kesabaran dan kekuatan..

    ReplyDelete